Menggunakan kertas sebagai wadah makanan memang irit. Kertas bisa dengan mudah didapat bahkan tanpa bayar sekalipun. Tapi sebenarnya ada Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan. Jangan anggap sepele.

Selamat datang di salah satu website Alfian Herbal yang merupakan agen Green World yaitu pusat penjualan obat herbal online terbesar dan terpercaya yang menyediakan berbagai macam suplemen dan vitamin yang terbuat dari bahan alami tanpa terkontaminasi bahan kimia.

Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan

Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan — Gaya hidup sehat saat ini sudah semakin populer. Untuk menerapkannya, orang tidak hanya rajin berolahraga, tetapi juga dalam urusan pangan lebih memilih makanan sehat, terutama tidak mengandung bahan kimia aditif berbahaya. Namun ketika kita memilih untuk membeli makanan di luar, terkadang faktor keamanan dari pembungkus makanan sering disepelekan.

Salah satu bahan pembungkus makanan yang paling banyak digunakan secara luas adalah kertas. Kertas merupakan material yang harganya murah dan cenderung lebih ramah lingkungan karena dapat didaur ulang. Jika bahan kertas daur ulang dipakai sebagai pembungkus kado atau hadiah, tentu tidak ada masalah. Lain halnya jika bahan tersebut digunakan sebagai wadah atau bungkus makanan.

Pasalnya, kertas daur ulang berasal dari kertas koran atau boks karton bekas yang mengandung bahan berbahaya seperti timbal dari tinta cetak, bahan perekat, lilin, dan jenis bahan kimia lainnya. Apabila kertas daur ulang dijadikan kemasan pangan primer (kontak langsung dengan makanan), kandungan bahan berbahaya tersebut dapat mencemari makanan yang akan kita makan. Bahkan dampak buruknya bisa terakumulasi dalam tubuh kita.

Ada beberapa jenis kertas yang lazim dipakai sebagai bahan pembungkus makanan. Dua di antaranya paling sering kita temui sehari-hari yaitu ONP (old newspaper/old news print) dan OCC (old corrugated containers).

ONP atau kertas bekas dari koran cetak dan fotokopian, banyak dijadikan sebagai bahan baku kotak kemasan makanan, ciri-cirinya adalah warna abu-abu dan berbintik-bintik warna hitam di bagian dalam.

OCC atau kertas bekas karton boks, ciri-cirinya berwarna coklat dan berbintik-bintik warna hitam, dan banyak digunakan sebagai kertas pembungkus makanan.

Harganya yang murah menjadikan kertas banyak dimanfaatkan oleh para pedagang makanan sebagai pembungkus, contohnya pedagang gorengan, nasi padang, dan warteg.

Tidak hanya bisnis UMKM saja, banyak pengusaha makanan di level menengah ke atas seperti kafe dan restoran ternama yang masih menggunakan kertas daur ulang untuk packaging produk mereka. Faktor penghematan atau bisa jadi karena ketidaktahuan menjadi alasannya.

Padahal, bahaya yang mengintai di balik pembungkus makanan yang berbahan ONP dan OCC sungguh nyata. Hasil riset LIPI membuktikan bahwa kandungan bakteri dalam kertas nasi yang terbuat dari kertas daur ulang adalah sebanyak 1,5 juta koloni/gram.

Sedangkan, rata-rata kertas nasi yang umum digunakan beratnya 70-100 gram. Artinya, ada sebanyak 105 juta-150 juta bakteri yang terdapat di kertas tersebut.

Sebelum diproses di pabrik, ONP dan OCC ditumpuk di area terbuka yang langsung terpapar terik matahari, debu, kotoran, hingga air hujan.

Lalu bagaimana sebaiknya kita menyikapi isu ini?

Dikutip dari Antaranews, pengamat industri kertas Muhammad Adjidarmo mengimbau agar masyarakat cerdas memilih kemasan makanan yang memiliki label food grade, suatu material yang memenuhi syarat digunakan untuk memproduksi perlengkapan makan. Cara mengetahuinya adalah kemasan makanan itu harus memiliki ciri-ciri putih, tidak berbintik dan tidak tembus minyak.

Itulah penjelasan mengenai Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan. Semoga apa yang kami kutif dapat menambah pengetahuan anda, semoga bermanfaat.

Terus kunjungi situs http://manfaatkoloklincapsuleuntukkesehatan.com untuk update informasi lainnya seputa kesehatan.

Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan

Bahaya Mengunakan Kertas Untuk Membungkus Makanan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *